Wednesday, December 2, 2009

cheritera pedang indera dewa.

"hubaya! hubaya! adalah di isytihar kan...barang sesiapa yang sanggup menghunus pedang indera dewa yang terpasak pada batu di laman istana...maka orang itu akan di beri ganjaran istimewa oleh baginda sultan iskandar shah!" begitu lah yang di canang kan pada setiap pelusuk negeri.

maka ramai lah akan belia-belia kampung mencuba nasib mereka.

putera-putera raja dari negeri berhampiran juga datang demi mengadu tenaga antara satu sama lain.

hari-hari di luar istana bagai kan pesta yang tiada kesudahan. berduyun-duyun rakyat jelata hadir bagi menyaksi kan keramaian menghunus pedang indera dewa itu.

ada yang datang untuk melihat-lihat. ada yang datang untuk berniaga. ada yang datang untuk menghunus pedang. ada yang datang sekadar datang. boring duk rumah tiada apa-apa. mana ada astro zaman itu?

tiga hari berlalu...

tiada sesiapa pun di kalangan mereka yang berjaya menghunus pedang tersebut.

arakian, tersebutlah kisah seorang pria kampung. pekerja ladang. tuki gelaran nya.

maka sampai lah akan berita pesta menghunus pedang itu ke telinga si tuki.

nak di jadi kan cerita , si tuki juga berminat untuk menghunus pedang indera dewa itu. pedang jek pun? apa ada hal? bukan kapal selam pun? untung-untung boleh mem per isteri kan puteri kesuma dewi.

si tuki nekad pagi itu berjalan megah ke istana.

sesampai nya di sana, tuki beratur panjang untuk mengambil nombor giliran bagi menghunus pedang.

"satu satu tiga enam?" suara speaker di raja berbunyi.

"saya! saya!" berlari tuki ke batu tempat menghunus pedang indera dewa.

hadirin semua sepi ketika si tuki bersedia untuk menghunus pedang itu dari batu.

"bismillah...yeargh!!!" teriak tuki.

dengan sekali sentap, pedang indera dewa tercerai dari batu.

maka gegak gempita lah seluruh rakyat jelata melihat akan kehebatan si tuki itu.

"di minta tuki menghadap beginda sultan di balai rong istana untuk menerima ganjaran" sekali lagi suara speaker di raja kedengaran.

...

"kamu yang menghunus pedang indera dewa dari batu di laman istana?" baginda sultan bertanya si tuki.

"ya. patik tuki. pacal yang hina tuanku" hati tuki tidak sabar mengenang kan puteri kesuma dewi.

baginda sultan menguntum kan senyuman.

"baik. yang sebenar nya beta sedang mencari seorang penghunus pedang. oleh sebab kamu yang berjaya. maka nya...kamu di ambil bekerja dengan beta untuk menghunus setiap pedang yang tercacak di batu-batu di belakang istana. boleh tuki?" baginda sultan tersengih.

...

maka bermula lah rutin harian baru si tuki untuk menghunus setiap pedang yang tercacak di batu-batu di belakang istana.

"gila apa raja nie? banyak gila pedang tercacak dekat batu-batu? boring lah tuh!?" ngomel tuki seraya badan nya bermandi peluh mencabut pedang-pedang.

fin.

11 comments:

aloy_paradoks said...

ko tau tak apa makna hunus ni... kata ditawarkan kerja menghunus pedang yang dah tercacak.. dah tercacak nak hunus buat apa... cabut la,,, bukan hunus... apa da... mcm ni punya orang pun ada..

Koyuki said...

haha
betul aloy

mamai said...

macam nak ajat tengok citer pedang setiawan ajer

yg_indah said...

tuki xdapat kawin puteri raja la?

bias® said...

aloy - itu kalau tahun 1999 ke atas. 1998 ke bawah, hunus aku masih relevan. check lah.

yuki- subahat!

mai mai- 12 disember 2009.

indah- tak ler kut?

aloy_paradoks said...

tak, maksud tu tak berubah dari tahun bangsawan lagi....

bias® said...

check lah dulu.

Dark Ray™ said...

kalau gua sambung klakar tak klakar tak?

bias® said...

haha. dah sambung dah pun. haha.

Nabil Fizri said...

hunus.
betol2.

bias® said...

apa yang betul?