Thursday, December 31, 2009

azam

"jusoh...aku tanya sikit boleh tak?" soal kamil yang sedari tadi diam memandang laut.

"tanya lah. apa dia?" jusoh masih memetik-metik gitar kapok yang di beli nya dengan mengguna kan hasil jualan ayam-ayam pak abu bulan lalu.

"apa nak jadi dengan kita nie jusoh? pagi petang siang malam duk melepak dekat bangku tepi laut nie? takder cuti tau? nak-nak, pagi raya pun kita melepak dekat sini?" kamil meluah kan perasaan yang terpendam di benak nya selama ini.

jusoh diam membisu.

pasir-pasir tepi laut itu di kuis-kuis nya.

"yerlah...habis? kita nak buat apa? kerja? kita bukan ader degree pun? upsr pun kita dua-dua kantoi? mana lah orang nak amek kita kerja..." jusoh menjawab persoalan si kamil.

"tapi aku dah boring lah duk hari-hari cengginie. kita meniaga nak?" bola mata kamil bersinar-sinar.

"kita nak meniaga apa? aku curi ayam tahu lah. meniaga? kau tahu meniaga?" jusoh masih lagi dengan petikan gitar nya.

kamil menggaru-garu kepala nya tanda keliru.

"tahu! aku selalu pergi dekat pasar malam dekat pekan nuuu...ramai jek orang meniaga?" ujar kamil.

"diorang yang meniaga! bukan kau! bongok! ntah apa-apa jek lah kau nie?" marah jusoh.

...

"hoi! korang dating tak ajak aku!" tiba-tiba man muncul dengan motor honda cawan nya.

"alah...kau bukan tak tahu...kita orang tiap-tiap hari ada dekat sini? kau apa kes?" kamil senyum memandang man.

"aku baru lepas beli barang untuk mak aku. nak buat laksa kata nya." man menyala kan rokok.

"man...kitorang nak meniaga lah. kau ada idea nak meniaga apa tak?" soal jusoh.

man memandang langit.

"kau orang jual air lah. dekat tepi laut nie...panas-panas...tentu air korang laku punya lah!" man memberi kan buah fikiran.

...

esok nya man melihat kelibat dua orang member nya di tepi laut, siap dengan gerai lagi.

senyum man sendiri. member nya sudah berubah.

macam ini lah belia-belia kampung yang sebenar!

"kau orang buat apa nie?" beliak mata man.

"kitorang jual air lah. macam kau cakap hari tuh? bukan saja orang dapat mandi manda, malah kitorang jual air laut nie untuk diorang bawak balik sebagai cendera mata tau?" serentak jusoh dengan kamil menjawab. udah macam coral speaking.

di kejauhan kelihatan perlahan-lahan man berenang ke tengah laut dengan harapan mati lemas daripada melepak dengan dua ekor 'beruk' itu.

Sunday, December 27, 2009

azimat

itu hari aku dan johny depp lepak-lepak uptown lama damansara pekena steak dua tiga pinggan sementara menunggu cikgu tuisyen sampai.

datang lah satu abang brother ni dengan kopiah segala, kain pelikat segala. "derma ikhlas bang...derma ikhlas..." dia kata.

aku angkat tangan leklok seraya berkata "takpe bang...takpe...". johny depp kusyuk meradak steak.

lat 30 minit lepas tu datang lagi abang brother lain, sama jek pesen nyer, tapi kali ini dia bawak certificate. " derma mesjid bang...derma mesjid..." dia kata.

aku angkat tangan leklok seraya berkata "takpe bang...takpe...". johny depp kusyuk meradak steak.

time aku settle makan, ader amoi gebu lalu...baru nak start usya atas bawah, datang abang brother lain dan dia kata "beli buku 1001 doa bang...ikhlas...ikhlas...".

aku geleng.

johnny depp pandang aku lama-lama. lain macam pulak pandangan nya. kalau dia terkam aku masa itu, mau hilang teruna yang telah ku jaga selama ini di uptown. hisy! seram aku!

"kenapa mereka-mereka ini memperguna kan agama sebagai jalan mencari simpati? kebanyak kan diorang melayu pulak tu?" johnny depp dah pandai berbahasa melayu sekarang.

aku diam.

...

"ha'ah kan? tak der pulak sami cina yang datang jual azimat dekat kita kan? ello abang...abang mau beli ini azimat ka? itu kalau hantu loncat-loncat kejar you...you boleh tampal kepala dia maaa... nanti dia senyap. beli lah satu. beli lah..."

nota kaki : pc aku crashed.

nota kaki lagi : last week keluar dengan pepatung, brother mamai dan bala tentera dan dark ray pergi dataran merdeka tengok kuda.

lagi-lagi nota kaki : hari senin itu hari pergi melaka sebab nak naik sampan.

nota kaki the movie : pekan frinjan 7.0, 9 januari ni paradoks perform ke?

Saturday, December 19, 2009

jabit yang funny.

jabit tak keruan.

lampu lip-lap lip-lap di hadapan membuat kan jantung nya berdebuk-debak.

road block lagi? minggu lepas dah road block? minggu ni road block lagi?

jabit cuba bernyanyi-nyanyi kecil bagi menenang kan diri yang sedang menggila.

perlahan-lahan pedal minyal di tekan mengikuti punggung kancil biru 850 di hadapan nya.

dup! dap! dup! dap!

masa ini lah seat belt nya bagai kan gula-gula getah tidak mahu bekerja sama.

pusa sudah jabit mencuba.

saat-saat akhir...

prap!!!

phew! lega. seat belt berjaya di tarik dan di lekap kan kemas menyilang ke dada.

tingkap kereta jabit di ketuk.

tuk! tuk! tuk!

perlahan-lahan jabit menurun kan tingkap nya.

...

"selamat malam tuan jabit! balik rumah?" tegur polis yang bertugas.

"ya. tengah duty ya? besok pagi, laporan yang saya mintak tuh letak atas meja saya ya?" ujar jabit.

"baik tuan! selamat malam tuan!"

nota kaki : jabit memang suka buat funny dekat diri sendiri. entah hapa-hapa si jabit nie?

Wednesday, December 16, 2009

sebab kenapa aku tak join korang main futsal itu hari.

pari-pari biru mengejutkan tidur aku hari itu.

"apa hal? pagi lagi nie?" aku lihat dia sibuk mengelak bilah-bilah kipas di siling. terbang lagi buat apa? rileks-rileks sudah.

"kau harus bangun sekarang... midas di landa masalah" pari-pari biru bersuara.

mahu tak mahu aku bangkit ke toilet. cuci muka lebih kurang. sarung kan t-shirt 'i love malaysia' dan jeans.

"aku dah ready. moh!" nyata aku kepada si pari-pari biru.

dengan sekali hayunan tongkat sakti nya. kami di teleport kan ke istana raja midas.

raja midas kelihatan lesu tidak bermaya bersemayam di atas singgah sana nya.

"ampun tuanku...tuanku apa kes?" aku bersimpuh mendatang kan sembah.

"beta dalam keadaan duka nestapa sekarang ini wahai bias..." raja midas membuka mulut.

"kenapa tuanku?" aku bertanya baginda.

"sekarang ini, apa sahaja yang beta sentuh akan menjadi emas..." sambung baginda.

aku termenung memandang baginda. emas jek pun? pasal itu jek pari-pari biru tu kejut kan aku pagi-pagi buta? dah lah tidur lewat semalam? celaka!

"lalu tuanku? bukan kah keadaan itu gempak? best lah macam tuh. tuanku pun akan menjadi lebih kaya." perasaan marah aku pada pari-pari biru masih belum reda.

"memang awal nya best wahai bias sahabat karib beta. akan tetapi, setelah beberapa lama...beta lapar. beta mahu makan kfc. asal beta pegang drumstick ayam tuh, dia jadi emas. asal pegang jek? jadi emas? where got road man? beta lapar wahai bias..."raja midas merungkai kan permasalahan yang baginda hadapi.

aku termenung lagi.

lagi...

lagi...

"aha! tuanku pakai glove jek lah tuanku. settle masalah problem tuanku!" entah dari mana idea bernas itu muncul dari mulut aku.

"yerlah!? mengapa beta tidak terfikir sedari tadi wahai bias sahabat ku? terima kasih wahai bias. high five!!!" seronok baginda raja midas.

pap!

Sunday, December 13, 2009

pasar seni bingit.

kuala lumpur : sekumpulan aktivis seni yang menggelarkan diri mereka paradoks telah menggegar kan pasar seni pada petang sabtu lalu. mereka-mereka ini terdiri dari bloggers-bloggers dan aktivis seni bebas telah bersatu untuk menjaya kan deklamasi sajak dan puisi tanpa henti selama dua jam bermula pada jam 4.30 petang di sini.

"kami cuba mengajak para penonton aktiviti berhenti dan berfikir sejenak tentang kekusutan duniawi ini" kata nurul asyikin jurucakap kepada kumpulan paradoks sewaktu ditemuramah. berdasar kan dari temuramah yang di laku kan kepada orang ramai yakni penonton 'plore' ini, hampir keseluruhan nya memberikan kan maklum balas yang positif kepada apa yang di sampai kan oleh aktivis-aktivis seni bebas ini.

encik ariffin hasyim mengata kan aktiviti-aktiviti ini harus lebih kerap lagi di laku kan pada hujung minggu. " aktiviti-aktiviti ini harus lebih kerap lagi di laku kan pada hujung minggu. " kata nya.

setelah jam menunjuk kan jam 7.00 malam, baru lah aktiviti deklamasi sajak dan puisi di melabuh kan tirai nya dan mereka-mereka yang menjaya kan aktiviti ini ternyata puas dengan apa yang mereka laku kan.

nota kaki : terima kasih kepada para-para bloggers yang sudi hadir pada event plore ini. anda tahu siapa diri anda. terima kasih sekali lagi. mamai! you rowks!

Thursday, December 10, 2009

semua benda harus cuba sekali.


ahad.

kelentang kelentung dekat dapur.

aku jenguk-jenguk lah. mana tahu? pencuri ke?

"mak buat apa tuh?" aku tengok makcik som dengan parang dengan alu lesung batu pandang aku. dah macam ninja turtle dah. haha. ibu ku seorang ninja turtle.

"siang ikan siakap. haaa...meh tolong terlanjur turun tuh" arahan dari mak cik som.

ala...ikan siakap jek? apa ada hal?

"dah siap mak!" adalah dekat 15 minit aku bersilat dengan ikan tuh.

...

"dah siap? oke. ambik lagi 5 ekor dekat dalam fridge tuh. siang"

nota kaki : menyesal turun tengok dekat dapur! menyesal!

Friday, December 4, 2009

buaya puaka

"banyak dapat kepala hari nie bang lungu?" sapa isteri nya lungu bila dia pulang pada petang itu.

"ada lah sikit...dekat sungai skrang nie dah tak banyak orang. aku ngayau sampai batang lupar sana." si lungu melabuh kan guni berisi kepala-kepala tadi di sisi tangga.

...

"melampau si lungu nie! sampai ke batang lupar dia ngayau? habis? aku nak ngayau dekat mana?" tuai rumah panjang batang lupar menghentak meja.

marah sangat agak nya?

"kita tombak kan dia tok!" salah seorang anak buah nya memberi cadangan.

"kau gila?! bukan dia kebal ke? jangan kan tombak? m-16 pun tak lut tau? nak tombak kan dia cemaner?" ujar tuai rumah panjang batang lupar.

diam si pemberi cadangan.

"apa kata kita kidnapped bini dia tok?" seorang lagi anak buah nya bersuara.

"nak buat hapa kidnapped? bini aku pun dah ada tujuh?" soal tuai rumah.

"bukan bagi tok nak di buat bini lah..." sambung anak buah tuai rumah panjang.

"habis tu?" tuai rumah membeliak kan mata.

"kita kidnapped bini dia...and then...kita paksa dia bagitau kelemahan si lungu tu. dia mesti tahu punya lah!" beria-ia dia menyakin kan tuai rumah panjang nya.

mana tahu? boleh dapat lembu dua tiga ekor ke?

jimat lah belanja sebulan.

...

"bini kau di tangan kami. besok malam, lepas nur kasih dalam pukul sepuluh gitu...kau datang ke batang lupar untuk mengambil bini kau balik.

yang benar,

tuai rumah panjang batang lupar"

begitu lah yang tertulis pada pintu rumah si lungu pada malam itu.

"sial! aku baru cat pintu tuh semalam! dah kena conteng pulak!? nanti korang besok malam!!!" teriak si lungu.

...

"oi! tuai rumah batang lupar! aku si lungu datang menuntut bini aku balik!!! keluar kau!" pekik si lungu dari laman rumah panjang.

yerlah...mana ada loceng time itu. terpaksa pekik lah.

kelihatan tuai rumah keluar tersengih-sengih bersama beberapa orang nya.

"mana bini aku!?" bentak si lungu.

"nah! ambik lah!" isteri nya si lungu di tendang ke bawah oleh tuai rumah.

bedebuk!

"abang...maaf kan saya..." terngongoi-ngongoi tangisan isterinya si lungu.

"kenapa?" si lungu pelik.

"rahsia kau telah kami ketahui...hahahahahhaha! kau tidak kebal lagi apabila berada di air!" tawa tuai rumah panjang berterusan.

si lungu kaget.

"tangkap si lungu bedebah ini dan tombak kan dia di dalam sungai batang lupar itu!!!" tuai rumah memberi arahan kepada anak-anak buah nya.

tangan si lungu di depang kan di dalam sungai.

segala sendi dan tulang empat kerat nya di pegang rapi.

dada nya yang bidang bagai memanggil-manggil untuk di tombak.

"nah!!!" tuai rumah melempar kan tombak yang pertama pada si lungu.

tombak itu meluncur dalam keadaan slow motion dan back ground music 'jeng! jeng! jeng!' di adun kan di dalam scene ini bagi menambah kan elemen suspen kepada penonton.

"aku bersumpah...akan memburu setiap keturunan kau hingga ke anak cucu wahai tuai rumah panjang batang lupar!!!" sumpah si lungu sebelum mata tombak itu menjamah dada nya.

sebab tombak tu slow, kalau laju? tak sempat dia nak sumpah. nak sebut pisang pun tak sempat.

...

tiba-tiba air sungai bergelora, angin kuat datang menderu-deru ketika mayat nya si lungu tenggelam di dasar sungai.

tempat jatuh nya si lungu itu dengan tidak semena-mena timbul seekor buaya besar berjalur putih di belakang nya.

serentak itu cepat-cepat si tukang cat itu berlari ke pinggir sungai.

"buaya tuh dah pandang aku lah...aku tak sempat nak cat satu badan dia!!" jelas si tukang cat tadi kepada hadirin.

...

maka...

di situ lah bermula nya lagenda buaya puaka, bujang senang.

fin.

nota kaki : korang nak percaya, percaya. aku tak. khurafat semua nie!

Wednesday, December 2, 2009

cheritera pedang indera dewa.

"hubaya! hubaya! adalah di isytihar kan...barang sesiapa yang sanggup menghunus pedang indera dewa yang terpasak pada batu di laman istana...maka orang itu akan di beri ganjaran istimewa oleh baginda sultan iskandar shah!" begitu lah yang di canang kan pada setiap pelusuk negeri.

maka ramai lah akan belia-belia kampung mencuba nasib mereka.

putera-putera raja dari negeri berhampiran juga datang demi mengadu tenaga antara satu sama lain.

hari-hari di luar istana bagai kan pesta yang tiada kesudahan. berduyun-duyun rakyat jelata hadir bagi menyaksi kan keramaian menghunus pedang indera dewa itu.

ada yang datang untuk melihat-lihat. ada yang datang untuk berniaga. ada yang datang untuk menghunus pedang. ada yang datang sekadar datang. boring duk rumah tiada apa-apa. mana ada astro zaman itu?

tiga hari berlalu...

tiada sesiapa pun di kalangan mereka yang berjaya menghunus pedang tersebut.

arakian, tersebutlah kisah seorang pria kampung. pekerja ladang. tuki gelaran nya.

maka sampai lah akan berita pesta menghunus pedang itu ke telinga si tuki.

nak di jadi kan cerita , si tuki juga berminat untuk menghunus pedang indera dewa itu. pedang jek pun? apa ada hal? bukan kapal selam pun? untung-untung boleh mem per isteri kan puteri kesuma dewi.

si tuki nekad pagi itu berjalan megah ke istana.

sesampai nya di sana, tuki beratur panjang untuk mengambil nombor giliran bagi menghunus pedang.

"satu satu tiga enam?" suara speaker di raja berbunyi.

"saya! saya!" berlari tuki ke batu tempat menghunus pedang indera dewa.

hadirin semua sepi ketika si tuki bersedia untuk menghunus pedang itu dari batu.

"bismillah...yeargh!!!" teriak tuki.

dengan sekali sentap, pedang indera dewa tercerai dari batu.

maka gegak gempita lah seluruh rakyat jelata melihat akan kehebatan si tuki itu.

"di minta tuki menghadap beginda sultan di balai rong istana untuk menerima ganjaran" sekali lagi suara speaker di raja kedengaran.

...

"kamu yang menghunus pedang indera dewa dari batu di laman istana?" baginda sultan bertanya si tuki.

"ya. patik tuki. pacal yang hina tuanku" hati tuki tidak sabar mengenang kan puteri kesuma dewi.

baginda sultan menguntum kan senyuman.

"baik. yang sebenar nya beta sedang mencari seorang penghunus pedang. oleh sebab kamu yang berjaya. maka nya...kamu di ambil bekerja dengan beta untuk menghunus setiap pedang yang tercacak di batu-batu di belakang istana. boleh tuki?" baginda sultan tersengih.

...

maka bermula lah rutin harian baru si tuki untuk menghunus setiap pedang yang tercacak di batu-batu di belakang istana.

"gila apa raja nie? banyak gila pedang tercacak dekat batu-batu? boring lah tuh!?" ngomel tuki seraya badan nya bermandi peluh mencabut pedang-pedang.

fin.