Thursday, January 26, 2012

salamander sakti gergasi.

arakian telah dikisahkan kepada yang empunya kisah akan letaknya satu kerajaan yang amat makmur lagi aman damailah adanya. dengan rajanya yang adil lagi saksama, rakyat jelata yang patuh serta hasil bumi yang melimpah ruahlah kerajaan negeri tersebut.

riang dan gembiralah perinya setiap pelosok kerajaan tersebut dalam keadaan yang permai itu, adanya.

ku sangka kan panas berpanjangan rupanya gerimis, rupanya gerimis mengundang.

entah dari mana arakian dikisahkan tiba-tiba muncullah seekor salamander sakti gergasi yang amat jahat perinya dari tasik kerajaan itu.

hendak dicerekakan jahatnya salamander sakti gergasi ini, habislah sepatu-sepatu rakyat jelata dilarikan sewaktu sembahyang jumaat oleh salamander gergasi sakti. maka baliklah mereka berkaki ayamlah adanya satu-persatu.

loceng-loceng di rumah rakyat jelata ditekannya, lalu larilah ia sambil ketawa terbahak-bahak. ditahannya bas yang lalu lalang tapi ia tidak naik. dinding-dinding kota habis dicontengnya dengan gambar konek, dinding istana juga tidak terkecuali. jahat betul salamander sakti gergasi ini. rasa macam nak terajang jek muka dia!

ramai juga anak-anak muda yang yang bangkit menentang. malah pasukan perang khas diraja juga pernah mencuba, tetapi sia-sia sahaja. salamander sakti gergasi terlalulah saktinya. semua yang bangkit menentang disihirkan menjadi beruang. panglima diraja juga turut disihir menjadi beruang.

maka kacau bilaulah kerajaan tersebut dengan beruang-beruang yang banyak, adanya.

semakin runsinglah akan kepala hotak raja kerajaan itu berdepan dengan masalah problem yang datang dari salamander sakti gergasi ini.

lalu atas desakan rakyat jelata, bijak pandai istana beramai-ramailah duduk berunding satu meja dengan salamander sakti gergasi ini. adapun hasil dari mesyuarat tersebut, salamander sakti gergasi ini meminta tiap-tiap satu purnama, dikorbankanlah seorang perawan sunti dari kalangan rakyat jelata untuknya, baharulah ia berhenti melakukan huru-hara di kerajaan itu.

atas tuntutan peminat dan media, terpaksalah raja menunaikan hasrat salamander sakti gergasi itu walaupun berat dimata, berat lagi bahu memikul.

ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari.

adapun setelah beberapa puluh purnama adanya, maka habislah perawan-perawan sunti kerajaan itu dijadikan korban kepada salamander sakti gergasi. yang tinggal hanyalah makcik-makcik kerepek dan pakcik-pakcik masjid sahaja, selain beruang-beruang.

perawan sunti yang terakhir adalah seri kemboja tinggi menjulang, yakni puteri tunggal raja. makin kacaulah kepala raja memikirkan hal ini.

...

"lagi 3 hari anakanda akan dijadikan hidangan istimewa kepada salamander sakti gergasi. apa anakanda sanggup?" tanya raja yang baik berbudi kepada puteri sri kemboja tinggi menjulang.

dengan wajah yang sayu, puteri seri kemboja menjawab , "anakanda akan digoreng kicap atau di masak merah?"

"entahlah... ayahanda pun kurang pasti. mungkin anakanda akan dibakar dan dicicah dengan air asam."

puteri seri kemboja tinggi menjulang hanya menunduk sepi.

...

hendak dikisahkan lagi, tiba lah seorang pangeran muda yang gagah berkuda putih lengkap berperisai serta sebilah pedang yang sungguh molek memasuki kerajaan itu.

hairanlah dia melihatkan kerajaan yang penuh dengan makcik-makcik kerepek dan pakcik-pakcik masjid serta beruang itu. mana perginya perawan-perawan desa? mana hilangnya pemuda-pemuda berjasa? ke kota kah mereka berhijrah untuk berkerja kilang? aneh!

akan ditanyalah pangeran muda itu apa kesnya kerajaan itu kepada seorang makcik kerepek. setelah diterangkan begitu-begini, maka fahamlah dia tentang permasalahan yang melanda kerajaan itu.

...

hari yang dijanjikan telah tiba.

raja diikuti beberapa pengiring serta beruang menunggu di tepi tasik selaku telah bersedia untuk mempersembahkan puteri tunggalnya kepada salamander sakti gergasi.

air tasik bergelora. angin tiba-tiba menerpa muka. serentak itu background music jeng-jeng-jeng dimainkan oleh beberapa ekor beruang dibelakang menandakan salamander sakti gergasi bakal muncul bila-bila masa.

debushhhh!!!

air menjulang tinggi beberapa kaki. serentak itu muncul lah salamander sakti gergasi yang di benci ketawa terbahak-bahak.

ha ha ha!

"nanti dulu tuanku!" suara entah dari mana muncul mematikan tawa salamander sakti gergasi.

rupanya pangeran muda gagah menunggang putih meluru pantas ke arah raksasa di benci telah bersiap siaga menghunus pedang untuk menamatkan riwayat salamnder sakti gergasi itu.

raja dan pengikut-pengikutnya serta beruang beredar pergi. harapnya pangeran muda ini berjaya menamatkan kisah sedih raja dan rakyat jelata.

salamander sakti gergasi naik berang. waktu makannya di ganggu. dihadapnya pencabar itu man to man. langsi sungguh perinya.

...

dengan sekali hembus, pangeran muda gagah menunggang kuda putih sekonyong-konyong berubah menjadi beruang.

maka di makannya puteri seri kemboja tinggi menjulang dengan sekali cakup dan meninggalkan raja serta pengikut-pengikutnya terpinga-pinga. bertambahlah lagi seekor beruang di dalam negeri.

arakian kisahnya.

4 comments:

naiba said...

adoi la....cek ingat salamander sakti tu berjaya ditumpaskan...

terkeno den...terima kasih..huhuhu

Sang Pemerhati said...

perawan-perawan itu semua dimakan mentah-mentah ibarat sushi di Sushi King~ beruang-beruang itu hanya mampu buat muka tak bersalah di hadapan tuanku raja ~

BonekadalamChermin said...

sekonyong-konyong.

Nadia said...

aaaaaaaaaaaaaaaaa hihi